fiksi : Saya Lelaki Romantis

Dengarkan! Coba dengarkan kata-kata saya dengan seksama!! Saya ini laki-laki romantis! Segala tindakan laki-laki seperti saya ini didasarkan pada gerak rangsang halus untuk menggetarkan dinding hati wanitanya! Memangnya kalian tak pernah mendengar tentang ini?! Duh, kasihan amat sih! Makanya, sekarang dengarkan saya baik-baik! Buat kuping kalian yang besar dan caplang itu untuk mendengarkan, jadi kepala kalian yang keras seperti batu itu mampu untuk mengerti!!

Hufff….!!

Tapi memang capek, ya…! Memang capek mengulang hal ini berkali-kali, karena kalian tidak juga kunjung mengerti. Duh Gusti…., apa manusia sekarang sudah menjadi semakin bodoh? Penjelasanku kok rasanya tak pernah masuk akal buat kalian. Saya kan’ sudah bilang, saya ini lelaki romantis! Saya suka menaburkan kelopak mawar di atas tubuh wanita, membuatnya merasa berada di tengah ladang Firdaus.  Kok kalian gak tahu hal yang sederhana seperti ini sih? Kalian belum pernah bercinta dengan wanita ya?!

Hmm….

Mungkin…. Mungkin juga demikian. Rasanya tidak mungkin orang-orang seperti kalian yang kasar, bebal dan urakan pernah bercinta dengan wanita. Karena kalau tidak, kalian pasti tidak akan pernah menghalangi saya menyalurkan luapan romatisme dalam dada ini. Kalian tidak akan mau repot-repot mengejar saya untuk menahan dan membelengu fisik yang renta ini. Tapi tahukah kalian, semakin renta saya semakin romatisme ini dewasa dalam batin saya. Semakin meranum, semakin men-jingga layaknya kembang Magnolia.

Heh!! Dengarkan! Saya bilang dengarkan saya baik-baik!

Romantisme!! Inilah yang menjangkiti saya…!! Dan ini bukan penyakit, tahuuu…!! Ini hanya membuat saya menjadi seorang lelaki romantis…!! Duh Gusti…, mengapa tidak ada seorang pun yang mau mengerti? Yang  saya butuhkan hanya wanita untuk menyalurkan segala romantisme ini. Dan kalian membuat saya jadi kerepotan dengan membuntuti saya kemana-mana! Wedus!!

Jadi bapak-bapak, ibu-ibu, dan aparat sekalian yang kerjanya cuma menghalangi nafsu romantisme saya, jangan salahkan saya kalau akhirnya saya terpaksa harus memakai cara ini. Ndak apa-apa, toh wanita senang diberi kejutan. Kuncinya adalah, jangan sampai rencana kita menyenangkan hati mereka tercium bahkan seujung kuku. Jadi jangan salah, kalau saya mengendap-endap seperti ini, ya karena saya ingin mengejutkan wanita itu. Biar dia senang. Biar dia tergetar dinding hatinya dan jatuh cinta pada saya. Taruhan, dara hitam manis yang sedang menyiram kembang itu pasti sama-sekali tidak menyangka saya sudah memperhatikannya seminggu ini. Apalagi dengan sebotol anggur putih dan sebuket mawar merah, niscaya hatinya pasti meleleh dengan kehadiran saya.

Nah, saya sudah siap. Wahai wanitaku, jangan kemana-mana. Abang datang!

Lima jam kemudian ….

“Coba ceritakan, apa yang sebenarnya terjadi lima jam lalu?”

Hiks.…, hikss….. Saya sedang nyiram kembang, Pak. Tiba-tiba laki-laki itu menyerbu masuk dari pagar depan. Dia lalu mengacung-acungkan botol pecah dan ranting pohon pada saya. Saya berteriak, ‘orang gila..! Orang gila..!’, tapi tidak ada orang yang datang. Saya jadi semakin takut, dan karena dia gak berhenti juga menyodorkan botol pecah itu, akhirnya saya pukul dia pakai cangkul yang ada di depan rumah…. Hiks…..,”

36 thoughts on “fiksi : Saya Lelaki Romantis

  1. wawo.. certa yg menarik, membuatQ berfikir..sadarkan org ini??? hehehe…

    makaish y udah mampir k blogQ
    salam kenal

  2. romantisme berujung sadisme dong ya? 😛
    sadisme karena salangsangkaisme..xixixiixixix…

  3. lha gitu dong jd cewek…ga bersenjatakan air mata serta rintihan belaka…saatx ratapan ganti dgn sesuatu yg melumpuhkan atau bahkan mematikan…(DICARI unt menjadi agen cangkul portable, cocok dibawa kemana-mana oleh wanita yg sering disakiti oleh laki-laki)


  4. Ha..ha..
    *ketawa guling2 ampek pelabuhan merak*
    ..
    Serem juga tuh cewek, maen cangkul aja..
    Kalo kena muka abis dong..
    Hi..hi..
    ..
    Komen mbak Yesi itu..
    Salahsangkaisme ato selangkangisme ya..?
    Ku bingung menafsirkannya..
    😀
    ..

    • Hahaha….

      Aku yakin maksudnya Yessy yg pertama, tapi tafsir yg kedua juga masuk akal kok, Mas 😆

  5. saya perempuan romantis lo..hehehe.. salam kenal

  6. koprol dulu ah ,wkwkwkwkwk…

    makanya kalo romantisme itu kudu diperlihatkan dulu sedikit2 ,jangan tiba2 nyosor kayak bebek hahahaha ,kaget lah orang juga digituin 😀

  7. wkwkwkwk…lelaki romantis yg aneh…

  8. intinya laki2nya gila ya mbak atau ceweknya gak ngerti dia bawa bunga sama anggur? 😀

    hehehehe bagus nih cerita ini, bisa melihat dari dua sisi tokohnya.

  9. Saya terhenyak membaca komentar Yessi Greena …

    It’s so WOW … !!!

    hahahaha …

  10. HAHAHAHA KAPOK!

    Awalnya kupikir ini bakal bercerita sebagaimana egonya seorang romantisis itu bertingkah. Eh taunya…. romantisme ala si Tejo dan Surti, sayang si Surti lagi keluar kota, jadinya si Rina yang bener-bener uduk jadi korban.

    Dipukul pake pacul? HAHAHA!

  11. ngakak dulu baca komeng ‘salah tulisnya’ YC
    *YC pasti bermaksud menulis tafsir yang ke -dua*

    Lee jago deh nulis cerita sadis
    udah coba bikin fiksi mini? bundo sering lihat di
    sini banyak yang sadis juga. tapi asik, seperti tulisan Lee ini.

  12. Jadi..hati-hati kalau berniat romantis..
    Bukan dapat peluk cium malah dipukul pakai tongkat….hehehe…

  13. saya romantiss loooo
    sumpaaaaaaaaa

  14. itu mah bukan cowok romantis, tapi cowok sableng, hehehe… 😀

  15. Kalian belum pernah bercinta dengan wanita ya?!

    BELUUUUUMMM…..!

    hahahaah

    *kasian kembangnya, hancur gitu ditubruk orang gila.. ishh

  16. duh kalo semua orang gila ngaku romantis bisa-bisa gue kemana-mana mesti bawa samurai buat nyolek mereka

  17. Huerhueheueee……
    Kalau saya milih gak usah romantis deh daripada salah-salah ntar saya maculin kepala orang 😀

  18. tipis yah antara romantis dengan gila??

    nice

  19. numpang ketawa dulu 😆
    saya gak bisa romantis.. 😀

  20. wah…
    jadi ceritanya cowok sableng gitu Lee??
    ngeri ah…

    btw, kok Lee tau, apa yang ada di kepala cowok sableng itu.. hehehe
    piss ah… 🙂

  21. Aduh, mati atuh dikepruk ama cangkul…. 😆

  22. itu mah bukan romantis tapi STALKER

    EM

  23. romatisme beda persepsi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s