Kalkulasi Peresmian Cinta

Fact#1 – Minimal Rp 5 juta Per Bulan

Wendy : “Jadi kesimpulannya Lee, gw sama pacar gw harus dan kudu menyisihkan minimal 5 juta per bulan buat biaya pernikahan kita nanti,”

Lee        : (manggut-manggut)

Fact#2 – The Benefit of ‘All You Can Eat’ Resto

Reni       : “Tenang aja, kalo gw nikah loe pasti terima SMS undangannya. Dan loe gak usah terlalu gaya datengnya, paling-paling resepsinya gw adain di Hartz Chicken Buffet. Murah – meriah!!”

Lee        : (manggut-manggut)

Fact#3 – Pembuktian

Lee        : “Hah? Si Hendy mau nikah, Ra? Dia bukannya baru mulai kerja? Ortu ceweknya konglomerat, ya?”

Rara      : “Gak kok, orang biasa. Si Hendy sama ceweknya cuma punya 5 juta, dan dengan 5 juta itu mereka pengen membuktikan bahwa yang namanya nikah gak perlu mahal!”

Lee        : (manggut-manggut)

Fact#4 – Gara-Gara Anak Pejabat

Tari        : “Kacau! Kacau!! Gara-gara ada anak pejabat mau pake itu gedung, masa’ mereka tiba-tiba naikin sewa 3 kali lipat! Padahal gw udah deal sama mereka, Lee! Gw udah deal!! Gak mungkin gw bisa bayar gedung itu kan’ skrg! Sial!!”

Lee        : (speechless, pasang tampang bersimpati)

Tari        : (menunjuk batang hidung saya) “Dan loe…., loe bantu gw hunting gedung baru besok! Ngerti?!”

Lee        : (spontan manggut dan mengkeret di pojokan)

Fact$5 – Karena Kamu Anak Papa

Eko        : “Pa…., yang penting itu kan’ sah-nya, bukan makan-makan dan pestanya!”

Papahnya Eko   : “Lho, tapi Papa kan’ juga punya teman, kalo ngikutin kamu berarti teman-teman Papa gak semuanya bisa diundang dong! Relasi bisnis Papa..! Kolega Papa…!!”

Eko        : “Tapi ini kan’ acaranya Eko, yang nikah Eko! Eko Cuma punya 30 juta! Pokoknya dengan 30 juta itu gimana pun harus jalan! Eko udah kerja, Pa. Eko gak mau pake uang Papa lagi!”

Papahnya Eko   : “Tapi kamu anak Papa! Yang bayarin kamu sekolah sampai bisa kerja kan’ Papa! Kamu ikutin cara Papa atau kamu keluar sana, gak usah jadi anak Papa!”

Eko       : (tercekat)

Lee        : (buru-buru pamit pulang)

———-

Ada komentar?



Advertisements

33 thoughts on “Kalkulasi Peresmian Cinta

  1. jadi teringat waktu dulu nikah, rencana pertama adalah ke KUA dan selesai, syukuran alakadarnya dirumah. mengajukan proposal ke keluarga inti dan mereka setuju berhubung uang jg tdk ada. mengajukan proposal ke keluarga besar hasilnya DITOLAK…

    ” jangan bikin malu keluarga besar “……….” yang nikah itu bukan keluarga *…..* saja tp juga membawa nama baik keluarga besar “………..”.”..

    hikhikhik…pontang panting degh cari hutang.

    nasip nasip…., kita yang nikah mereka yang repot.

    • Waduhh….., sampai berhutang? 😦

      Yaaahhh….., kalau membuat Mb dan pasangan bahagia sampai saat ini, bisa jadi hutangnya itu worth 😉

      • heheheehhe…iya hutang ke kakakku…

        worth it mbak, tp sebetulnya ga sampe ngutang jg kan bisa tetep terlaksana.

  2. saya baru punya 5 juta nih ,bisa nikah gak ya?? nikah kan yg penting sah… hehhehe… kalo orang tua mau ngajak relasinya ,ya mereka dong yang nambahin:D

  3. jadi…
    nikah itu butuh berapa duit toh???

    hmm….nikah butuh duit ya??

  4. Hidup Nikah… Salam Kenal.

  5. ..
    Bener banget tuh kata papanya eko..
    Menikah itu bukan hanya mengikat kedua pasangan tp juga menyatukan dua keluarga..
    Jadi kebahagiaan keluarga gak bisa di abaikan..
    Masalah biaya, pasti ada solusinya..
    😉
    ..

  6. huehuehee….. ya memang begitu lah budaya di Indonesia, kalo menikah itu menikah dgn keluarga. jadi keluarga sebenarnya bukan ingin heboh2an tapi ya ingin sharing saja betapa mereka senang anaknya menikah.

  7. Pengalaman waktu merit dulu nih. Semua urusan menikah, baju pengantin, souvenir, rias pengantin, mobil pengantin semua aku dan suami yang nanggung. trus, kami maunya resepsi sederhana, dengan budget sekian. orang tua mau ngadain resepsi yang lebih gede, jadi mereka ikut nambahin. tadinya nggak ngarep dibantu ortu juga sih, tp karena mereka bilang ini juga merupakan tekad mereka ngadain hajatan ya udah, patungan dengan ortu.
    Yang penting sama-sama bicara terbuka dengan kepala dingin. calon penganten bilang aja kalau sanggupnya sekian juta. jangan sampai hutang gede hanya untuk keliatan “wah”. lha itu perlunya ketemu keluarga besar supaya sama-sama enak dan endingnya nggak saling lempar tanggung jawab….
    gitu? kepanjangan ya? 🙂

    • Ini adalah salah satu contoh penyelenggaraan yg terbaik, Mb 😉

      Yang menikah memang bukan hanya dua sejoli itu saja, tapi dua keluarga yg menyertai juga harus dipersatukan. Semoga pernikahannya langgeng sampai masa tua nanti ya, Mb 🙂

  8. hahaha random banget percakapannya, tapi lucu.

    Ya, tapi banyak orang yang menyepelekan masalah biaya untuk pernikahan yang akhirnya terjerat hutang. Tapi banyak juga yang menyepelekan kebahagiaan pernikahan demi penghematan yang akhirnya… bikin beberapa pihak sewot.

    Yang menikah memang 2 orang, tetapi kalau banyak yang mau membantu dalam biaya kenapa menolak dan merasa gengsi gitu lho 😀

    gedung mana tuh yang naikin harga 3x lipat? tulis aja, biar mencemarkan nama baik mereka (fakta).

    • Iyaaa….!! Nyebelin banget emang tuh gedung!! Siasat kenaikan harga 3x lipat itu sengaja dipake spy teman gw mundur teratur. Menjengkelkan benar 😦

  9. hihihihihihi….
    nah begitulah mbak, namanya juga orang menikah susah2 gampang kalau ngikutin budaya indonesia yg satu itu. harus begini lah harus begitu lah…makanya sampai sekarang aku blom mau ribet kayak gini.

  10. Uuuhhh ingat2x wedding, jadi males eh. Gak datang bukannya ngasi tau ! Mubazir tauuuukk

    Kalo bs diulang, pengen tak tulis RSVP !

  11. Kalau papanya ikut iuran..kan boleh aja pesta meriah…
    Kadang anak dan ortu setuju sederhana, tapi besannya yang pengin meriah…itulah susahnya budaya di Indonesia ini

  12. buseeet..ini bener2 curahan hati banget, saya juga pingin nikah asal aja, asal resmi, gapapa to? Rasanya akan sayang sekali membuang2 uang puluhan juta dalam waktu sehari, cuma untuk memberi makan tamu yang bahkan separonya aja kita gak kenal.
    Kalo nunggu tabungan penuh, kapaaaaan nikaaaaahnyaaa??

  13. ada komentar?
    ada!
    kata ibuku, pesta (apapun itu) ibarat menarik karet kolor. ditarik maksimal atau seadanya, dia akan ngikut. intinya, sesuaikan dengan kemampuan dan bujet. kalau mampunya menarik kenceng sampe melenting, monggo… tapi kalau mampunya cuman narik sedikit, ya jangan dipaksakan.

    jadi kamu mau yang gimana, lee?

    • Hmm…..

      Saya sih pengennya sesuai dengan prinsip ekonomi : dengan modal serendah-rendahnya mendapatkan manfaat setinggi-tingginya :mrgreen:

      Dengan kata lain, gunakan akal dan berkreatifitaslah! Kupikir Papanya Eko ada benarnya, seperti yg Om NH bilang khalayak perlu tahu agar tidak menimbulkan fitnah. Jadiiii….., banyak hal bisa dilakukan berkaitan dengan ini. Satu, kirim SMS blast mengabarkan pernikahan antara dua sejoli bisa jadi cara yg ampuh walaupun sangat ekstrim. Yang kedua, undang saja sebanyak mungkin teman, sahabat, kolega, relasi keluarga. Buat mereka sediakan saja snack dan cake, permen kalau perlu. Yang mengharapkan makan besar harusnya malu dong, emang niatnya datang ke resepsi pernikahan buat makan atau memberi restu?

      Begitulah sedikit mau saya, Uni 😉

  14. HHHmmmm …
    Komentar saya cuma tiga …

    1. Ini sekali seumur hidup …
    2. Yang penting Sah …
    3. Khalayak perlu tau … supaya tak terjadi fitnah …

    So ….????
    Kalkulasikan sendiri … !!!

    hahahaha !!!

    • Hmmm…..

      Yang nomor 2 dan nomor 3 saya setuju, untuk yg nomor satu sendiri harapan semua pasangan layaknya memang seperti itu. Sayangnya fakta di lapangan mengatakan tidak selalu seperti itu… :mrgreen:

      Kalkulasi saya sih, keadaan tiap orang pasti berbeda. Yang terbaik adalah jangan meng-mark up budget di luar kemampuan, bukan begitu Om? 😉

  15. Sekarang ini, antara nikah dan pesta sudah mulai rancu.
    Menikah adalah sebuah kegiatan penyatuan dua manusia dan mengikat mereka dalam sebuah rumah tangga. Sementara pesta pernikahan adalah sebuah kegiatan dalam rangka mengumumkan sebuah pernikahan. Banyakk pasangan yang heboh dengan urusan pesta, sementara urusan persiapan mental untuk menikah mereka tidak perhatikan. akibatnya, begitu pesta usai, manisnya sebuah pernikahanpun ikut usai…

    Pesta adalah penting, tapi bukan itu yang terpenting.
    Akad nikah tidaklah mahal. Biayanya tidak sampai 500ribu.
    Bagi saya, yang terpenting adalah menghalalkan dulu sebuah hubungan, setelah itu baru memikirkan biaya pesta…

  16. ortu udah stuju kalo gue nggak mau pesta2an dan kebetulan emakdan bapak gue jg tipe yg membebaskan anaknya untuk memutuskan yg terbaik untuk diri mereka masing2..hihihihi, tapi sayangnya gue-nya blm mau menikah buru2….keder gara2 liat adek gue yg sudah menikah dan punya anak, kayanya rempong benerrrr hidupnyaaa.

  17. hehe.. unik bgt.. kek nya yg bagus dan simpel yg Fact#3 – Pembuktian, kan nikah gak perlu mahal, yg penting syah dan halal mas.. hehe. salam.. 😀

  18. oh kalo gue emang project balas dendamnya bokap nyokap gue Va…secara jaman mereka kawin dulu cuma akad nikah duluan 😛 maklum mariednya gak di restui gituh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s